Sejarah Pulau Ambon


Pada tahun 1513, Portugis adalah orang Eropa pertama yang mendarat di Ambon, dan ini menjadi pusat kegiatan Portugis yang baru di Maluku setelah pengusiran mereka dari Ternate. Portugis, bagaimanapun, secara teratur diserang dari penduduk asli Muslim di pantai utara pulau itu, khususnya Hitu, yang memiliki hubungan perdagangan dan agama dengan kota-kota pelabuhan utama di pantai utara Jawa.


Mereka mendirikan sebuah pabrik pada tahun 1521, namun tidak memperoleh kepemilikan yang damai sampai tahun 1580. Memang, orang Portugis tidak pernah berhasil mengendalikan perdagangan rempah-rempah setempat, dan gagal dalam usaha untuk membangun otoritas mereka di atas Kepulauan Banda, pusat pala produksi.

Orang Portugis direbut oleh Belanda pada tahun 1605, ketika Steven van der Hagen mengambil alih benteng dan tanpa satu tembakan pun. Ambon adalah markas besar Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC) dari tahun 1610 sampai 1619 sampai berdirinya Batavia (sekarang Jakarta) oleh Belanda.

Sekitar 1615 orang Inggris membentuk sebuah pemukiman di pulau di Cambello, yang mereka tahan sampai tahun 1623, saat dihancurkan oleh Belanda. Penyiksaan yang mengerikan yang dilakukan pada penduduknya yang malang berhubungan dengan kehancurannya. Pada tahun 1654, setelah banyak perundingan yang sia-sia, Oliver Cromwell memaksa Serikat Provinsi untuk memberikan jumlah 300.000 gulden, sebagai kompensasi kepada keturunan mereka yang menderita dalam "Pembantaian Ambon", bersama dengan Manhattan.

Pada tahun 1673 penyair John Dryden membangkitkan tragedi Amboyna; atau Kekejaman Belanda terhadap Pedagang Inggris. Pada tahun 1796 Inggris, di bawah Admiral Rainier, menangkap Ambon, namun mengembalikannya ke Belanda pada saat damai Amiens, pada tahun 1802. Diambil kembali oleh Inggris pada tahun 1810, namun sekali lagi dikembalikan ke Belanda pada tahun 1814. Ambon dulu pusat produksi cengkeh dunia; Sampai abad kesembilan belas, Belanda melarang pemeliharaan pohon cengkeh di semua pulau lain yang tunduk pada peraturan mereka, untuk mendapatkan monopoli ke Ambon.

Selama periode Belanda, kota Ambon adalah tempat tinggal penduduk Belanda dan komandan militer Maluku. Kota ini dilindungi oleh Fort Victoria, dan ensiklopedia tahun 1911 mencirikannya sebagai "kota kecil yang bersih dengan jalan-jalan lebar, ditanami dengan baik". Populasi dibagi menjadi dua kelas yaitu orang burger atau warga negara, dan orang negri atau penduduk desa, yang pertama adalah kelas asal asli yang menikmati hak istimewa tertentu yang diberikan kepada nenek moyang mereka oleh Perusahaan Hindia Timur Belanda yang lama. Ada juga, selain Belanda, beberapa orang Arab, Cina dan beberapa pemukim Portugis.

Kota Ambon adalah lokasi sebuah pangkalan militer besar Belanda, yang ditangkap dari pasukan Sekutu oleh Jepang dalam Pertempuran Ambon (1942), selama Perang Dunia II. Pertarungan tersebut diikuti oleh eksekusi sekilas lebih dari 300 tentara Sekutu, dalam pembantaian Laha.


Indonesia mendeklarasikan kemerdekaannya pada tahun 1945. Akibat ketegangan etnis dan agama, sekaligus menjadikan Presiden Soekarno sebagai negara terpusat, Ambon adalah lokasi pemberontakan melawan pemerintah Indonesia, yang mengakibatkan pemberontakan Republik Selatan Maluku tahun 1950.

0 Response to "Sejarah Pulau Ambon"

Posting Komentar