Sejarah pulau adonara

Adonara adalah sebuah pulau yang terletak di kepulauan Nusa Tenggara , yaitu di timur pulau Flores .   Luas wilayahnya adalah 509 km², dan titik tertinggi 1676 m.   Pulau ini dibatasi oleh Laut Flores di sebelah utara, Selat Solor di selatan (memisahkan pulau Solor), serta Selat Lowotobi di sebelah barat (memisahkan pulau Flores.

Secara administratif, Pulau Adonara termasuk Kabupaten Flores Timur, Provinsi Nusa Tenggara Timur, Indonesia .   Adonara adalah satu dari dua pulau utama di nusantara di Kabupaten Flores Timur.

Populasi Adonara menjunjung kemurnian hati dan tekad.   karena ketulusan mereka adalah inti dari budaya mereka ... mereka mungkin percaya bahwa sesuatu dilakukan dengan ketulusan, kemurnian, dan tekad akan mendapat berkah dan perlindungan leluhur.
Secara umum, masyarakat di Pulau Adonara bertani.   Karena kondisi geografis pertanian .. inilah pertanian lahan kering.   Hasil utama dari peternakan ini adalah: jagung, beras (yang ditanam di kebun) ubi atau singkong, serta tanaman perkebunan seperti kelapa, tembakau, vanila, coklat dan cengkeh, pala, kopi, pisang, jambu mete, asam. Hasil utama dari   Kaut berbagai ikan, pohin mangrove, dan terumbu karang.

Pulau Adonara merupakan bagian dari Kabupaten Flores Timur dengan ibukota kabupaten Larantuka. Kabupaten Flores Timur sendiri terdiri dari tiga bagian, yaitu daratan Flores (ujung timur pulau Flores), pulau Adonara dan Pulau Solor.   Pulau Adonara terdiri dari tujuh kecamatan, yaitu
HAI   Kabupaten Adonara Timur
HAI   Kecamatan Adonara Tengah
HAI   Kabupaten Adonara Barat
HAI   Distrik Klubagolit
HAI   Distrik Witihama
HAI   Distrik Watan Ulumado
HAI   Distrik Ile Boleng


Selain sistem pemerintahan, di Adonara juga hadir sistem pemerintahan berdasarkan etnisitas.   Di sebuah suku ada seorang pemimpin .   Selain kepala suku, ada juga sekelompok orang yang berkontribusi pada sistem pemerintahan tradisional yaitu bangsawan , atau dalam bahasa yang disebut Ata Kebelen Lamaholot.
Kepala memainkan peran dalam upacara adat, sanksi tradisional, dan hal-hal lain yang lebih spiritual.   Sedangkan Ata Kebelen biasanya memegang kendali kekuasaan pemerintah (seperti kepala desa, kepala desa, kepala desa atau kecamatan).   Antara keduanya menjalin hubungan baik satu sama lain dan tidak melangkahi otoritas mereka.

Royal Adonara

Adonara sebelumnya adalah sebuah kerajaan

Kerajaan Adonara adalah kerajaan yang terletak di pulau vulkanik bergunung-gunung yang bernama Pulau Adonara di Kepulauan Sunda Kecil.   Kerajaan ini didirikan sekitar tahun 1650.
Sejarah
Adonara mendokumentasikan sejarah lokal dari abad keenam belas, ketika para pedagang dan misionaris Portugis mendirikan sebuah pos di dekat pulau Solor.   Saat itu Pulau Adonara dan pulau-pulau sekitarnya terbagi antara penduduk pesisir, yang dikenal dengan nama Paji, dan penghuni gunung yang disebut Demon.   Paji mudah menerima Islam, sedangkan Demon cenderung berada di bawah pengaruh Portugis.   Paji wilayah Adonara mencakup tiga kerajaan, yaitu Adonara (berpusat di pantai utara pulau), Terong dan Lamahala (pantai selatan).   Bersama dua kerajaan di pulau Solor, Lohayong dan Lamakera, mereka membentuk sebuah aliansi yang disebut Watan Lema ("lima pantai").   Lema Watan bekerja sama dengan VOC pada tahun 1613 dan dikonfirmasi pada tahun 1646.   Kerajaan Adonara sendiri kerap permusuhan dengan Portugis di Larantuka, Flores, dan tidak selalu taat kepada Belanda.

Pada abad kesembilan belas, penguasa di utara Adonara memperkuat posisinya di Kepulauan Solor; Saat itu, dia juga menjadi penguasa wilayah timur Flores dan Lembata.Demon yang berada di bawah kekuasaan kerajaan Larantuka, yang berada di bawah kekuasaan Portugis sampai tahun 1859, saat mereka diserahkan ke Belanda.   Kerajaan Larantuka dan Adonara dihapuskan oleh pemerintah Indonesia pada tahun 1962.

0 Response to "Sejarah pulau adonara"

Posting Komentar