Sejarah Kota Kupang

Sejarah Kota Kupang, merupakan pelabuhan dan jalur perdagangan penting selama era kolonial Portugis dan Belanda . Ada reruntuhan dan tanda-tanda sisa kehadiran kolonial di kota.
Perwakilan dari Perusahaan Hindia Timur Belanda mendekati Kupang pada tahun 1613 setelah menaklukkan benteng Portugis di Solor . Pada saat ini tempat dan daerah pedalamannya diperintah oleh seorang raja suku Helong yang mengklaim turun dari Ceram di Maluku. 

Kupang berada pada posisi strategis untuk mengendalikan strategis bagian-bagian Timor, karena memungkinkan untuk memantau kegiatan pelayaran ke pantai selatan pulau ini. Apalagi Sungai Koinino menyediakan air bersih bagi penghuninya. Kesepakatan VOC-Helong dibuat, namun karena kurangnya komitmen VOC terhadap Timor, Kupang kemudian dipengaruhi oleh populasi mestizo Portugis di Flores, the Topasses . Sebuah benteng Portugis didirikan pada 1640-an. Namun, VOC telah mapan di Solor pada tahun 1646, dan memperbaharui kontak dengan raja setempat.Arend de Roever, De jacht op sandelhout: De VOC en tweedeling van Timor di zeventiende eeuw (Zutphen 2002), hlm. 105-255 .
Pada bulan Januari 1653 sebuah benteng Belanda, Fort Concordia, dibangun di atas ketinggian di sebelah kiri muara sungai. Kupang menjadi basis perjuangan Belanda melawan Portugis. Setelah serangkaian kekalahan Belanda pada tahun 1655, 1656 dan 1657, kelompok pengungsi besar dari sekutu VOC Sonbai dan Amabi menetap di sekitar Kupang pada tahun 1658 dan membentuk kerajaan kecil di atas tanah yang secara tradisional milik Helong. Mereka diikuti oleh dua kelompok lainnya, Amfoan (1683) dan Taebenu (1688). Helong raja tetap menjadi "penguasa tanah" ( tuan tanah ) namun sangat bergantung pada otoritas VOC. Terlepas dari wilayah Helong yang lama, Timor sebagian besar didominasi oleh Portugis sampai tahun 1749.Hans H├Ągerdal, Lords of the land, penguasa laut: Konflik dan adaptasi di Timor awal kolonial, 1600-1800 (Leiden 2012), hlm. 199 -309.
Belanda mendirikan pemerintahan Eropa dengan seorang kepala eksekutif ( opperhoofd ) dan sebuah dewan. Urusan dengan penduduk asli diatur melalui pertemuan rutin ( vergaderingen ). Pemerintah Kupang menangani urusan dengan VOC-sekutu Rote , Savu and Solor . Pedagang dan pengrajin China menetap pada awal abad ke-18 dan segera menjadi sangat diperlukan bagi kehidupan ekonomi. Wilayah kota juga dilalui oleh berbagai kelompok masyarakat adat dari wilayah ini, dan oleh mardijker yang bukan orang kulit putih di bawah yurisdiksi Belanda. Pada tahun 1752, penduduknya adalah 827 orang Kristen dan sejumlah orang non-Kristen yang tidak ditentukan. Hanshaldal 2012, hal. 254. Kepentingan politik Kupang pada tingkat Timor-Leste meningkat pesat pada tahun 1749 ketika Topasses dikalahkan secara meyakinkan oleh Belanda dan sekutu mereka, yang menyebabkan perpanjangannya pengaruh VOC di wilayah-wilayah yang luas di Timor barat dan tengah. Namun, beberapa dari pengaruh ini dikontrak setelah tahun 1761 karena ketidakmampuan dan kelambanan dari pihak pemerintah kolonial.
Kupang adalah tujuan akhir William Bligh yang terpaut di sebuah kapal terbuka selama Pemberontakan Bounty (1789). Pemberontakan pada Bounty berlangsung sekitar 30 mil laut (56 km) dari Tofua di kepulauan Tonga. Letnan William Bligh menavigasi peluncuran terbuka seberat 23 kaki (7 m) yang penuh sesak pada pelayaran berabad-abad pertama ke Tofua dan kemudian ke kota Kupang di Timor Barat yang hanya dilengkapi dengan pakaian seks dan jam saku - tidak ada tangga atau kompas. Ia menempuh jarak sejauh 3.618 mil laut (6710 km). Dia melewati Selat Torres yang sulit di sepanjang jalan dan mendarat pada tanggal 14 Juni. Satu-satunya korban pelayarannya adalah seorang awak kapal bernama John Norton yang dilempari batu sampai mati oleh penduduk asli Tofua, pulau pertama yang mereka coba tempati. Mengikuti para Mutineer, lihat: http://library.puc.edu/pitcairn/ pitcairn / history.shtml Berita perjalanan Kapten Bligh mengilhami pelarian dari pesta narapidana dari koloni hukuman di Sydney Cove, Australia. Sekelompok sembilan narapidana dan dua anak, yang dipimpin oleh William Bryant, mencuri sebuah kapal pemerintah kecil yang ditemukan dan melarikan diri dari Port Jackson, Australia.T. Kenealy, Persemakmuran Pencuri (Random House Australia 2005), hal. 353. Sepuluh minggu kemudian, mereka tiba di Kupang, setelah bertelur 3254nmi.
Sebagai konsekuensi pendudukan Belanda di tangan tentara revolusioner Prancis pada 1795, kepemilikan VOC di India Timur diserang oleh pasukan Inggris . Kupang diserang pada tahun 1797. Inggris akhirnya diusir meski kota tersebut dirusak menjadi puing-puing. Serangan Inggris yang baru juga dikalahkan pada tahun 1811. Setelah pendudukan Inggris di Jawa, Kupang akhirnya menyerah pada bulan Januari 1812. Inggris mengembalikan kota tersebut ke Belanda pada tahun 1816. Orang kuat politik pada awal abad 19 adalah Jacobus Arnoldus Hazaart yang memerintah Belanda Timor sebagai Residen pada tahun 1810-12, 1814-18 dan 1819-32 dan menangani masalah-masalah tanpa banyak campur tangan dari pemerintah kolonial di Batavia .Steven Farram, "Jacobus Arnoldus Hazaart dan interregnum Inggris di Belanda Timor, 1812-1816", Bijdragen tot de Taal-, Land- en Volkenkunde 163-4 (2007), hlm. 455-475. Selama masanya misi Kristen membuat dampak yang lebih dalam melalui usaha misionaris Reint LeBruyn (1799-1829). Kota ini dibuka untuk perdagangan luar negeri pada tahun 1825 dan biaya dihapuskan tiga tahun kemudian. Kupang sering dikunjungi oleh penangkap ikan paus dari Inggris dan Amerika Utara. Namun, relokasi daerah perburuan ikan paus membuat Kupang menjadi tempat yang kurang semarak di akhir abad ke-19, meski merupakan pelabuhan bebas setelah tahun 1866. Nazerman Fiedler, Die Insel Timor (Friedrichssegen 1929), hlm. 2. Lima kerajaan kecil yang mengelilingi daerah kota (kerajaan Helong Kupang, Sonbai Kecil, Amabi , Taebenu dan Funai) digabungkan ke dalam landscap zelfbesturend (wilayah penguasa sendiri) Kupang pada tahun 1917, namun terlepas dari namanya tidak termasuk kota itu sendiri. Dari tahun 1918 sampai 1955, ini diatur oleh keluarga Nisnoni, cabang dari Dinasti Sonbai.LJ van Dijk, "De zelfbesturende landschappen in the Residentie Timor en Onderhoorigheden", Indische Gids 47 (1925).
Pada awal abad ke-20, kota ini digunakan untuk pendaratan dan pengisian bahan bakar oleh penerbangan pesawat terbang jarak jauh antara Eropa dan Australia. Tempat itu diduduki oleh orang Jepang pada tahun 1942-1945, dan sebagian besar kota tua itu hancur akibat pengeboman sekutu. Pada masa revolusi Indonesia 1945-1949 terjadi agitasi nasionalis di Kupang, namun tidak ada pertempuran yang sebenarnya. Kupang adalah bagian dari negara kolonial Indonesia timur semu yang didirikan oleh Belanda, dan daerah kota termasuk di daerah tangkapan tanah zelfbesturend Kupang.Steven Farram, Dari 'Timor Koepang' ke 'Timor Timur': Sejarah politik Barat Timor, 1901-1957 (Tesis PhD, Northern Territory University 2003). Yang terakhir ini dihapus setelah pencapaian kemerdekaan. Kupang merupakan lokasi penting selama konflik di Timor Timur, untuk militer Indonesia, dan juga milisi. Kamp-kamp di sekitar Kupang juga memiliki dampak signifikan bagi kota.

Pada tahun 1967, kota ini dijadikan tempat duduk Keuskupan Kupang. Pada tahun 1989 keuskupan tersebut diangkat menjadi Keuskupan Agung Kupang.

0 Response to "Sejarah Kota Kupang"

Post a Comment